Uncategorized

Emang Dasar Pikun!


Gue udah pernah cerita disini kalo gue pelupa. Sampe sekarang pun tetep aje pelupa, hahahahhaha.

Yang paling sering kejadian belakangan ini tuh laptop ketinggalan di rumah. Kan kadang gue emang suka bawa balik laptop ke rumah. Either karena masih ada kerjaan yang belom beres, atau karena besokannya mo bolos ‘work from home’. Nah trus besokannya pas ngantor, gue lupa bawa balik laptopnya ke kantor -__-

Pernah sekali gue baru ngeh pas udah nyampe kantor! Untung ada laptop cadangan, tapi leletnya ajegile sampe bikin gue kebelet pup. Pernah juga rencananya SN nganterin gue ke kantor, trus dia balik bawa mobil buat ke Hospital deket rumah. Pas udah setengah jalan ke kantor, dia nanya, “Eh, laptop lu tadi udah dibawa?”. Wakwaaaaaaaaaaw….gue lupa dong, huahahhahahahaah. Akhirnya terpaksa balik lagi dan dia nggak bisa nganter gue karena appointment dia jam 9.30.

Saking gemesnya, dia bilang sama gue, “Makanya, tas laptop tuh taro di deket tas lo, jadi kagak kelupaan!”. Trus ada sekali waktu gue bawa pulang laptop. Supaya gak lupa, SN ngiket tas selempang gue ke tas laptop. Dia mikirnya kalo diiket kan langsung keambil dua-duanya dong….

Well, besokannya….TETEP KETINGGALAN TAS LAPTOPNYA!!! HUAHAHAHAHHAHAH.

Aslik dia sampe gak abis pikir gimana caranya itu tas udah diiket ke tas selempang yang biasa gue bawa kerja, tapi tetep bisa ketinggalan. Trus gue bilang, “Lah iya lo iket, tapi kan pas gue jadi gak bisa pake tas selempang gue. Jadi gue lepasin dulu lah iketannya. Abis itu gue pake tas selempang gue!”. “Trus tas laptopnya? Kan masih deket situ….?”. “Yaaaa….ketinggalan”. “$#@&*%!!! Parah lu! Itu nenen kalo kagak nempel juga ketinggalan kayaknya!”. HUAHAHAHHAHAHAHAHHHAA

Uncategorized

4 Rivers Cycling – Incheon to Busan Day 3: Yangpyeong – Binaesum (69 km)


Kabut tipis masih menyelimuti Yangpyeong waktu kita siap-siap berangkat dari Motel. Pas baru gowes sedikit, eh ada Dunkin Donuts yang udah buka. Jadilah kita sarapan dulu disitu sambil ngeliatin orang-orang lokal pada mulai beraktifitas.

Jam 9 pagi kita baru mulai nyari track 4 Rivers. Gak lama kemudian kita nemu track-nya. Masalahnya, itu track adanya di bawah, sementara kita ada di atas dan harus turun tangga kesitu, hahahahahha. Ajegile pagi-pagi udah disuruh gotong sepeda plus bawaannya. Mana tangganya lumayan curam. Yang lebih kentang lagi, pas lagi nurunin sepeda yang terakhir, ada Ahjumma yang nyamperin kita trus nunjuk-nunjuk ke sepeda kita trus nunjuk ke arah depan. Karena nggak mudeng, kita cengar-cengir aja. Pas kita mulai gowes lagi, kita baru sadar kalo ternyata sekitar 200m dari tempat kita turun itu ada tangga khusus buat sepeda, hahahahahhahaha. ASYEEEEEEM.

Jalur yang kita lewati sih awalnya cukup datar ya, at least sampe sekitar 45 menit ke depan lah. Setelah itu, kita dihadapkan sama beberapa tanjakan yang lumayan curam & panjang sampe kita harus turun dari sepeda dan dorong. Beberapa MTB-ers yang ngelewatin kita pun keliatan kewalahan meski sepedanya unloaded dan udah pake ‘granny gear’, hahhahahahaha. Pemandangan sepanjang jalan sih gak usah ditanya deh ya. Nggak keitung berapa kali kita berdecak kagum ngeliat dedaunan yang mulai berubah warna. Cakep bangeeeeet 😍

https://photos.app.goo.gl/GcjF7XhbkLjkvXP18

Menjelang sore, kaki SN mendadak ngilu dan kita mutusin buat istirahat dulu di Gangcheonseom Island yang kebetulan kita lewatin. Lumayan deh sempet goler-goleran dulu sebelom lanjut gowes lagi.

Tujuan kita kali ini adalah Binaesum. Masalahnya, disitu cuma ada 1-2 penginapan gitu. Kalo seandainya penuh, kita musti lanjut gowes sekitar 10-15km lagi ke kota selanjutnya, hahahhahaha. Sebenernya sih gak jauh ya 10-15km, tapi ya mayan gempor aja setelah nanjak-nanjak sebelomnya kan.

Menjelang Binaesum, SN minta berenti karena laper. Masalahnya kita nggak ada sisa makanan lagi di tas. Adanya cuma mie instant Korea doang. Tetep dimakan loh sama dia, hahahahahha. Kalo mie instant indo kan mie-nya kecil-kecil garing ya. Ini mie Korea tebel-tebel banget dan KERAAAAS! Hahahhahahaha, aslik perjuangan banget ngunyahnya. Kagak lagi-lagi dah gue makan mie Korea mentah.

Kita sampe di Binaesum tepat sebelum gelap. Ternyata cuma ada 1 hotel yang buka. Hotelnya mayan gede tapi keliatan tua gitu. Kita ambil 1 kamar buat ber-4. Kamarnya sih enak, bersih dan lega. Kebetulan mereka punya mesin cuci, jadi kita sempet nyuci baju kotor dulu sebelom makan malam. Pas lagi nunggu cucian, eh SN liat meja pingpong. Macem kurang capek aja yak, kita maen pingpong dong sampe keringetan, hahahahahhaha.

Makan malem kita simple banget. Kita nemu warung jual ayam goreng & beer, alias Chimaek. Pas liat menunya, mereka nggak punya NASI! Trus kita iseng aja tanya, kalo mo nasi bisa gak? Eh beneran disiapin loh (belakangan baru tau kalo bisa beli nasi udah mateng dari convenience store gitu, hahahahahha). Ibunya kayaknya seneng banget liat orang asing, trus makannya lahap. Ya laper maliiiiiiiiiiiih. Sampe dia bolak-balik nawarin mo nambah side dish apa nggak. Kelar makan, kita pesen 1 ekor ayam lagi buat bekal besok. Mendingan siap-siap daripada besok kelaperan di tengah jalan trus musti makan mie kering lagi kan?

It’s a wrap for today. Besok genjot lagi Maaaaaaaaang!

Uncategorized

Kanan Apa Kiri?


Salah satu hal yang paling nyebelin di dunia itu adalah….

….dikoreksi pas lo lagi semangat ngomel/nyap-nyap!!

SN itu entah kenapa suka banget salah ngambil jalur jalan. Mo lurus, tapi ambil jalur yang bisa buat belok, atau mo belok tapi ambil jalur lurus. Ujung-ujungnya, kalo nggak nyangkut ya bablas, hahahahahah. Nah gue jadinya suka nyap-nyap kan ke dia. Apalagi kalo pas lagi buru-buru pengen nyampe tujuan.

Kemaren ini kita salah jalur lagi gara-gara SN pindah jalur, padahal sebelomnya jalur dia itu udah bener! Seperti biasa gue nyap-nyap dong….

ER: Ya lagian sih, udah tau mo belok kiri, lo malah ke kanan-kanan. Udah bener kan tadi di ki…..

SN: *motong omongan gue* KANAN!

ER: Hah?

SN: Ngomel aja salah! Kita mo ke KANAN. Sekarang ini kita di KIRI! Kanan-kiri aja bingung, pake ngomel urusan arah…

Abis itu gue diketawain abis-abis sama dia. Ya emang sih, gue suka bingung kanan sama kiri, huahahahahhaha. Tapi pas lagi marah-marah trus dikoreksi itu kan kentang bener, hahahhaahha. Rasanya pengen gue tendang keluar mobil dah laki gue…. -__-

Uncategorized

4 Rivers Cycling – Incheon to Busan Day 2: Seoul – Yangpyeong (69 km)


Setelah malam sebelumnya gagal ngirim barang, di hari ke-2 sepedaan ini kita mampir dulu ke kantor pos. Untungnya ada kantor pos di deket penginapan kita. Sampai di sana, kita berusaha jelasin kalo kita mau kirim barang-barang kita ke hotel di Busan. Dengan kecanggihan google translate dan kebaikan Ahjumma security yang berbaik hati nelponin hotel kita di Busan, akhirnya semua urusan beres dan kita cukup bayar sekitar 11 dolar aja buat 1 box gede dengan berat 10 kg-an.

YAAAAAAAAAAY….time to roll!!!

Kita balik ke guest house untuk sarapan dan pamitan sama pemilik motel plus Kami (anjing di guest house :D). Tujuan kita hari ini adalah Yangpyeong, sekitar 69 km dari Seoul. Dari hasil baca-baca sih katanya jalur hari ini sebagian besar datar.

Gwangnaru Certification Point

Di awal perjalanan kita masih ketemu sama banyak cyclist dan sempet ngobrol sama satu couple pas lagi istirahat di toko kecil semacem 7-11 deket Gwangnaru Certification Point. Mereka ngasih tau kita kalo gak jauh dari tempat kita istirahat ini bakal ada satu jembatan penyebrangan, dan itu lumayan tinggi.

WOKEH!!!

Pas ngeliat sih kayaknya oke-oke aja ya. Begitu mulai nanjak…MAK, berat yak! Hahahahah. Lupa kalo ada gembolan dibelakang! Begitu udah setengah jalan, udah pake gigi paling kecil juga udah nyaris gak bisa maju, huahahahahahahah. Kamfrehete. Langsung turun dan dorong sampe atas. Yang paling kasian mah Mbak Nuk. Dorong ke atas aja dese kagak kuat, 😆 . Akhirnya Mas Edi dorong sepeda 2 rit deh. Udah kayak angkot, huahahahahahha.

Untungnya abis tanjakan ini beneran udah gak ada tanjakan lagi. Nggak lama abis tanjakan, kita ngerasa kalo suasananya mulai beda. Gedung-gedung tinggi mulai ilang dan diganti sama pepohonan. Cyclist juga semakin jarang. Sesekali kita berhenti buat foto-foto, makan (penting!) atau sekedar ngelemesin pantat yang kebas, hahahahahaha.

Sepanjang rute Seoul – Yangyeong ini ada 4 certification point yang kita lewatin, Ttukseom, Gwangnaru, Neungnae & Yangpyeong. Semua lokasinya sesuai titik yang udah gue pinpoint di Naver map, kecuali Yangpyeong. Ini sempet bikin kita celingukan sambil gowes karena udah lewat titiknya tapi boothnya kok kagak ada, hahahahahahha. Untungnya sempet ngeliat ada cyclist lagi pada istirahat di bawah jembatan. Ternyata boothnya ada di kolong jembatan, -__-

Dari Yangpyeong certification point ini kita lanjut ke kota Yangpyeong, sekitar 15 menitan gowes. Kotanya lumayan rame. Kayak Pasar Baru gitu city centre-nya. Banyak motel bertebaran disekitar situ. Berbekal info dari FB group, gue masuk ke salah satu motel yang keliatannya OK. Eh apes, sepeda nggak boleh masuk. Akhirnya kita muter-muter lagi dan nemu 1 motel yang ngijinin kita bawa masuk sepeda ke kamar. FYI ya, motel di kota-kota kecil ini banyakan berwujud ‘LOVE MOTEL’. Yes…’THAT’ love motel yang suka dipake jam-jam-an gitu, ahahahhahahahaha. Jadi ya rata-rata emang remang-remang motelnya. Trus kadang wallpapernya tacky gitu, :lol:. Tapi overall bersih, rapi dan lengkap amenitiesnya. Tentunya dapet kendikondo, segala macem wipes dan lotion, hahahhahahahahhaah. Apakah kita pake? YA KAGAK LAH!!! Ada juga oles-oles counterpain saking pegelnya nggowes, huahahahahahha.

Wallpapernya motif zebra cuuuuuuuuy, hhahahahahahahah.
Dikasih beginian sama receptionist. Isinya kendikondo, sikat gigi, odol, wipes, masker muka, lotion, cotton bud
Map lokasi tempat kita nginep di Yangpyeong

Setelah mandi dan cuci baju, kita keluar buat cari makan. Bener-bener mirip Pasar Baru deh jalanan deket motel kita ini. Banyak banget resto dan kios-kios jajanan. Makin malem juga makin rame orang yang dateng. Karena kita udah pegel banget, kita cuma liat-liat aja sebentar sekalian beli roti buat bekal besok, trus balik motel buat tidur.

DAY 1….accomplished!