Travel

4 Rivers Cycling – Incheon to Busan Day 1


20.10.2019

It was Sunday.

Sesuai rencana, hari ini ditetapkan sebagai hari pertama kita sepedaan dari Incheon ke Busan. Karena posisi kita udah di Seoul, dan Incheon itu posisinya sebelom Seoul, jadi kita harus backtrack.

Setelah misa di Myeongdong Cathedral dan makan siang, kita pulang ke penginapan dan ngambil sepeda. Karena titik startnya sekitar 40 km dari Seoul, jadi kita mutusin untuk naik kereta aja kesana, daripada sepedaan bolak-balik 80 km *gak mau rugi, hahahahah*. Dari penginapan kita sepedaan dulu sekitar 3 km ke Seoul Station. Trus dari situ kita naik kereta Arex ke arah Incheon. Ini rada-rada ngebingungin juga sih karena ada yang bilang sepeda boleh dinaikin ke kereta, ada yang bilang gak boleh sama sekali. Ternyata pas gue cek ke counter, petugasnya bilang boleh dibawa naik kereta tapi cuma ke kereta Arex yang berhenti di setiap stasiun dan cuma boleh di gerbong pertama atau terakhir.

Dari Seoul Station ke Cheongna International City Station (yang terdekat dari titik start) itu sekitar 30-40 menit. Mayan juga berdiri megangin sepeda di kereta yang lagi jalan. Begitu turun, paha gue biru-biru bekas keteken frame sepeda T_T.

Begitu sampe Cheongna, kita langsung cek Naver Map buat nyari arah ke Ara Hangang. Sempet nyasar dikit karena ternyata di situ lagi banyak construction dan banyak jalan yang ditutup. Pas nyampe di Ara West Lock, stamp booth-nya ada, tapi kita nggak nemu kantor K-water. Setelah nanya-nanya pake bahasa tarzan dan google translate, akhirnya ketemu juga kantornya. Kita beli passport buat di stempel di sepanjang perjalanan. Harganya kalo nggak salah KRW 4000.

20191020_222256

img-20191020-wa0052

At the starting point, 21 km menuju certification booth berikutnya, 633 km menuju Busan :D, HWAITIIIIIIIIIIIIIIIIIING *oles counterpain*

img-20191020-wa0057

Ini certification boothnya. Bentuknya kayak box telepon umum warna merah. Di dalamnya ada stempel dan ink pad. 

20191020_151642

Stempel pertama! Kalo udah ngelengkapin semua stempelnya, kita bisa redeem sertifikat di kantor K-water sebagai bukti kalo pantat kita pernah ledes diatas jok sepeda dari Incheon ke Busan, hahahahahhaah.

20191020_161300

Man-made waterfall di Sungai Han

Sepanjang jalan menuju Seoul sama sekali nggak ngebosenin. Karena itu hari Minggu, banyak banget orang yang jalan-jalan dan rekreasi di pinggir sungai. Kita juga sempet berhenti beberapa kali untuk foto-foto dan jajan. Menjelang sampai ke Seoul, kita sempet kebingungan nyariin certification booth yang ke 3. Kalo menurut map gue sih harusnya kita udah sampe disitu. Tapi kita muter-muter nyariin kok gak ketemu. Sampe akhirnya nemu papan ini….

20191020_183048

Dengan kesaktian google translate, akhirnya kita mudeng kalo ternyata certification boothnya dipindahin 3.8 km ke depan. ASYEM!!!

20191020_185803

Akhirnya ketemu juga! Mana udah gelap, tempatnya remang-remang dan boothnya ada di balik pepohona cobaaaaaak.

Setelah balik ke penginapan, kita langsung beresin kardus dan tas yang mau kita kirim ke Busan. Ternyata ada beberapa barang yang sebenernya gak kita butuhin dan belanjaan di Seoul yang cuma berat-beratin sepeda doang. Begitu kita sampe ke minimarketnya, taunya dia nggak bisa kirim box gede dooooooong. Gubraaaaaaaaaaak bener dah. Trus kita tanya kan, box-nya harusnya segimana? Kali bisa dipisah-pisah jadi beberapa box kan. Eh lah taunya box-nya segede 1 rim kertas A4 doang. YA MALIIIIIIIIIIH, NGEMENG KEK DARI KEMAREN PAS GUE NANYAAAAA! Untung mbaknya baik, jadi gue mesem-mesem kecut doang disitu.

Terpaksa deh besok pagi nunggu kantor pos buka baru kita lanjutin perjalanan kita.

*light off*

Travel

4 Rivers Cycling – Incheon To Busan #2


Setelah tepar di malam pertama (kok macem pengantin baru gini kedengerannya? hihihihi), hari berikutnya kita bangun lumayan pagi.

Berhubung gue selama ini fokus sama itinerary/rute sepedaan, urusan jalan-jalan di Seoul gue serahkan ke SN. Ya namanya juga SN kan… kita udah mendarat di Gimhae, dia baru nyari tau mau kemana aja *face palm*.

Sesuai petunjuk SN, hari kedua ini kita jalan-jalan ke Bukchon Hanok Village, Gyeongbokgung Palace & Myeongdong. Sebelom berangkat, kita sarapan dulu di guesthouse. Tiap weekdays, pemilik guesthousenya selalu masak makanan Korea untuk breakfast. Pagi itu dia masak bibimbap dan sup. Nggak tau sup apaan, isinya daun hijau sama kerang. ENAK! Rasa daunnya kayak bayam gitu, jadi gue bisa makan. Selesai makan, kita ketemu sama Kami, anjingnya pemilik guesthouse. To be honest, Kami ini jadi salah satu alesan gue milih guesthouse ini sih, hahahahahhahaha. Anjingnya kecil, tapi semok, dan petakilannya minta ampun! Pengen gue kruwes rasanya, hmpffffttttt.

74670710_10157751460219637_450418176723779584_n

Puas main sama Kami, kita langsung pergi ke Hanok Village. Banyak banget tempat sewa hanbok di sepanjang jalan. Ya berhubung gue mah jalan biasa aja suka kesandung sendiri kan, lupakan aja lah jalan pake hanbok. Belom juga mulai jalan, SN udah nemu cemilan. Yang ada kita malah jajan dulu.

20191018_111415

Ini kayak pancake isi brown sugar kalo gak salah. Enak banget dimakan pas anget-anget.

Area di Hanok Village ini lumayan naik turun dan rame sama turis. Ada banyak juga toko-toko di dalamnya dan ada beberapa rumah yang memang dibuka untuk umum. Biasanya mereka juga buka kelas-kelas untuk kerajinan tangan khas Korea.

76202258_10157751457774637_7422401673076670464_n

75224781_10157751457909637_4633463869145088000_n

74217825_10157751457679637_3323324695826137088_n

Setelah pegel muterin Hanok Village, kita jalan balik ke jalan utama dan masuk ke area Gyeongbokgung Palace. Untuk masuk ke Gyeongbokgung Palace ini kita musti beli tiket dulu. Gue lupa berapa, tapi nggak mahal kok. Areanya juga gede banget. Disini juga ada prosesi guard changing. Dan setelah prosesinya berakhir, pengunjung bisa nyobain pake baju Royal Guard di deket gerbang utama. Gratis, cuma buat 6 pengunjung tiap sesi-nya. Tentunya kita semua nyobain dong. Kalo Royal Guard beneran mah keliatan keren pake baju tradisionalnya, SN malah keliatan kayak Om-om dasteran, huahahahahahhahaha.

74467186_10157751456574637_6130787625713270784_n

20191018_132452

20191018_134054

20191018_140649

73186629_10157751461184637_2927338546610044928_n

Puas foto-foto di Gyeongbokgung Palace, kita langsung cabut ke Myeongdong. Pas banget kita nyampe sana sekitar jam 5-an, jadi pedagang-pedagang night marketnya udah pada siap-siap. Selama mereka siap-siap, kita jalan muter-muter sambil ngincer makanan apa yang mau kita beli *drooling*.

75585004_10157751452464637_4863907899870543872_n

73133582_10157751452844637_8196532664476368896_n

74612404_10157751452974637_8260589640679948288_n

20191018_161608

Kita bolak-balik jajan sampe kekenyangan. Selain lobster, octopus dan kerang, kita juga nyobain chesnut (yang mana masih enakan Singapore punya), tteokbokki, odeng (fish cake), dan strawberry mochi. Gimana nggak begah cobaaaaak, hahahhahahaha. Gue sampe nggak inget malemnya kita masih pergi dinner lagi apa nggak.

Besokannya kita pergi ke Nami Island. Jauh ya boook, hahahahhaha. Setelah nyambung-nyambung naik kereta, bis dan ferry, jam 9 kita sampai di Nami Island. Gilak, gue suka banget tempatnya. Cakeeeeeeep! Autumn foliage dimana-mana, trus banyak tupai! Coba ada Sheldon, bisa petakilan gak karuan dia ngeliat tupai dimana-mana, hahahahahhahaha. Sebenernya ke Nami Island ini bisa ikut tour dari Klook. Cuma gue males kalo dibatasin waktunya. Bener aja kan, kita ngabisin hampir setengah hari di Nami Island. Pas banget disitu lagi ada acara apa tauk, pokoknya ada nari-nari gitu. Seru banget liatnya.

73415925_10157751462219637_5369689935911583744_n73315559_10157751468299637_545607609919471616_n

20191019_120907

20191019_115420

20191019_114041

Puas di Nami Island, kita balik ke mainland dan lanjut naik bis ke Garden of Morning Calm. Omaigat ini juga tempatnya cakep gak ketulungan. Mana mbak Nuk kan seneng banget sama bunga-bunga-an kan. Cocok deh. Bunganya juga bagus-bagus. Trus ada lagu-lagu instrumental disetel di seantero kebun. Suasananya jadi makin enak, tenang dan romantis buat yang mau pacaran di situ.

20191019_144621

20191019_151809

20191019_154401

20191019_153356

20191019_153952

Saking keasikan liat-liat, kita nggak sempet nguber jadwal kereta dari Gapyeong. Jadinya kita mutusin untuk nunggu di stasiun setelahnya. Untungnya keretanya berenti di situ. Kalo nggak ya senep bener musti beli tiket baru 😆

Lumayan gempor juga hari ini jalannya. Sebenernya masih banyak tempat yang menurut gue menarik untuk didatengin. Tapi karena waktu kita terbatas, jadi nggak bisa semuanya diturutin. Dan males juga kalo musti buru-buru di satu tempat karena harus pindah ke tempat lain. Macem kenek nguber setoran, hahahahaha.

Besok siang rencananya kita bakal mulai sepedaan. Jadi malem sebelom tidur, kita udah beresin barang sekalian misahin barang-barang yang gak kita butuhin selama sepedaan. Rencananya sih kita mo bawa ke jasa pengiriman di convenience store besok malamnya.

All set…. mari bobok!

Travel

4 Rivers Cycling – Incheon To Busan #1


HAH? Lo mo sepedaan dari Incheon ke Busan? Seriusan lo?

Itu reaksi spontan yang kita dapet tiap kali orang nanya liburan tahun ini mo kemana dan kita jawab mau sepedaan dari Incheon ke Busan, 😆

Awalnya punya ide ini sih gara-gara SN bolak-balik ngomong pengen bike touring sama temennya (nggak ngajak gue, soalnya most likely bakal gue tolak, hahahahahha). Nah gue kan mikirnya dia mo touringnya macem ke Desaru (Johor), Bintan atau Batam gitu ya. Males lah gue ikut. Panas bok. Eh taunya ujug-ujug dia bilang temennya ngajakin sepedaan ke Jepang. Errrr….wait….WHAT?

YA KALO KE JEPANG MAH GUE MO IKUUUUUUT!!!

Aku kan FOMO, 😀

Trus gue liat-liat dong clip-clip sepedaan di Jepang yang bertebaran di Youtube. Jalannya banyak naik-turun dan gabung sama jalan mobil. Secara gue mah jiper ya sepedaan bareng mobil gitu, gue langsung ogah ikut. Tapi penasaran juga jadinya. Gue pikir-pikir lagi, Jepang kan 4 musim ya, kayaknya enak sepedaan pas lagi spring atau autumn gitu. Udaranya sejuk kan. Dan masa sih nggak ada tempat yang lebih sepi buat sepedaan tapi gak pake rolling hill terus-terusan.

Alhasil gue malah jadi browsing-browsing cycling path around the world. Dari google gue nemu jalur Velo di Europe, sepedaan di Vietnam, Jepang, Taiwan dan somehow gue nemu postingan tentang 4 Rivers Cycling Path di Korea Selatan. Entah kenapa gue tertarik sama postingan ini. Mungkin karena gue juga belom pernah ke Korea kali ya. Dan setelah baca-baca, gue jadi makin tertarik dengan konsepnya. Pas gue sodorin ke SN, dia juga langsung tertarik! Jadilah gue browsing lebih lanjut buat cari tau lebih banyak info tentang 4 Rivers Cycling Path ini.

Dari hasil baca-baca di berbagai sites (termasuk yang dikelola sama tourism boardnya Korea), gue jadi tau kalo 4 Rivers Cycling Path ini merupakan bagian mega proyeknya K-Water (semacem PUB di Singapore atau PDAM di Indonesia) untuk merestrorasi 4 sungai besar di Korea, Han River (Hangang), Nakdong River (Nakdonggang), Geum River (Geumgang) dan Yeosan River (Yeosangang). Jalur sepeda ini dibangun di sepanjang 4 sungai besar, sebagian besar terpisah dari jalan utama, dengan pemandangan yang bagus banget.

1898751_1_3

Image from here

Salah satu jalurnya yang paling terkenal adalah jalur cross country yang membentang dari Incheon ke Busan dengan jarak 633 km. Di jalur cross country ini kita diajak menyusuri Ara Waterway (dekat Incheon), Han River, Southern Han River (Namhangang), Saejae Mountain Pass dan Nakdong River.

Gue jadi makin tertarik setelah baca tulisan di beberapa blog yang bilang kalo jalurnya suitable buat siapa aja dengan level fitness normal. Ada beberapa tanjakan yang lumayan tinggi, tapi doable, at least bisa dorong ke atas lah kalo bener-bener gak kuat gowes. Akhirnya kita memutuskan buat jadiin sepedaan ke Korea ini main trip kita di 2019. BUNGKUUUUUUUUUS MAAAAAAANG!!!

Nah kalo mo sepedaan harus apa? Latihan kan? Pinter! Kita latihan gak? KAGAK!!! Dodol bener kan? 😆

Sebenernya sih latihan juga. Tapi sama sekali nggak memadai buat clock in saddle time. Ada masa-masa kita rajin sepedaan, tapi itu pun cuma mentok 30-50 km. Dan makin mendekati ke hari H, kita malah nggak pernah sepedaan. Cuma mastiin aja segala spare part dan printilan di sepeda masih OK.

Rencana awal yang melibatkan camping pun akhirnya kita buang karena nambah-nambahin beban doang. Sementara di sepanjang jalur banyak penginapan. Menjelang hari H, yang ada mulai khawatir, nyampe kagak nih di Busan? 🤣🤣🤣

Masalah logistic sepedaan juga lumayan bikin gue pening. Pertama, urusan terbang aja udah bikin ribet. Kita bisa aja beli tiket Singapore – Seoul & Busan – Singapore, tapi harganya sekitar 30% lebih mahal dari tiket PP Singapore – Seoul atau Singapore – Busan. Beberapa bulan sebelom berangkat, Silk Air buka penerbangan ke Busan dan ngasih harga SGD 400 pp. Wow! Lebih murah SGD 300 dari harga tiket SQ/Korean Air! Kita pun mutusin buat beli dulu tiketnya. Abis itu keder lagi…. Lah kita sepedaannya jadi dari Busan ke Incheon apa Incheon ke Busan nih? 🤔😂

Akhirnya setelah menimbang-nimbang dan baca-baca, kita mutusin untuk ambil rute Incheon ke Busan. Nah, bawa sepedanya ke Incheon pegimana? Optionnya sih bisa naik kereta atau bis. Masalahnya stasiun kereta dan terminal bis itu lokasinya sekitar 10-15 km dari Gimhae Airport. Either harus naik 2 taksi gede, atau gowes dulu ke stasiun/terminal (yang artinya musti bongkar kardus sepeda, assemble dan ntar sebelom naik kereta/bis musti bongkar-bongkar lagi. Belom lagi informasi tentang bawa sepeda masuk ke KTX (kereta cepatnya Korea) itu simpang siur banget. Ada yang bilang bisa bawa tanpa dicopot-copotin. Ada yang bilang musti dimasukin tas sepeda. Tambah bingung kan. Sementara kalo naik bis, bagasinya paling cuma muat 2 sepeda. Artinya kita musti pisah bis. Udah lagi bingung-bingung, gue mikir, lah emang gak ada flight ke Incheon dari Busan? Pas di cek, ternyata ada flight Busan ke Gimpo Aiport yang lebih dekat ke Seoul. Tiketnya pun nggak nyampe SGD 100 termasuk bagasi & handling sepeda! YAELAAAAAAAAAAH… udah cape-cape mikirin gimana bawa sepedanya, taunya ada domestic flight. Ya maap, kadang kami emang O’on-nya suka kebangetan, hahahahahahha. Karena domestic terminalnya ini bener-bener sebelahan sama international terminal, kita bisa tinggal langsung dorong trolley aja buat pindah terminal. OKEEEEEEEH, BERES URUSAN TRANSPORTASI! Cuuzzzz berangkat!

20191016_202033

Di hari H, sepeda kita diangkut pake truk-nya orang warehouse kantor gue. Mana nggak mau dibayar pula orangnya, baek bener dah. Di Changi pun nggak ada masalah sama sekali pas check-in. Total bagasi buat 4 sepeda dan 4 tas cuma 100 kg lebih dikit. Sampe di Gimhae dan transfer ke domestic flight juga nggak ada masalah. Cuma disuruh angkat sendiri box sepedanya ke carousel 💪 *untung gue Xena*.

Nah begitu nyampe Gimpo, bongkar kardus dan assemble sepedanya, ternyata rim depan sepeda gue bengkok -__- Pas gue coba naikin, sepedanya jadi ndul-ndulan kayak naik odong-odong. Kebetulan ada 2 orang bapak-bapak yang dari tadi nongkrong deket kita sambil ngobrol-ngobrol sama SN pas dia lagi masang sepeda. Kita pun minta tolong mereka untuk nyariin bengkel sepeda terdekat di Naver Map. Setelah ketemu, kita langsung gowes pelan-pelan ke sana. Harus pelan-pelan, soalnya sepeda gue ulik-ulik kalo dibawa ngebut, hahahahahha. Ternyata yaaaaaaa….. susah bener cari rim yang sama spec-nya kayak rim gue. Akhirnya setelah 4-5 toko sepeda, dan mulut SN berbusa buat jelasin apa yang dia mau ke pemilik toko, akhirnya kita nemu 1 toko sepeda yang bisa bantu kita. Dia nggak punya rim dengan spec yang sama sih, tapi at least dia punya rim yang ukurannya bener. Masalahnya, kalo pake rim baru ini, rem cakram gue gak bisa dipasang, jadinya gue nggak punya rem depan. Demi keselamatan istri, rim depannya SN jadinya dipasang di sepeda gue dan dia pake rim yang baru tanpa rem, hihihihihihi.

20191017_163608

Rencana gowes hari pertama pun batal karena kita baru beres ngurusin rim sepeda itu jam 4.30 sore. Sementara kalo mo mulai hari itu, kita harus naik kereta dulu ke Cheongna sekitar 30 menit, trus lanjut gowes ke Ara West Lock buat beli Bicycle Passport dan kemudian gowes 40 km ke penginapan kita malam itu di Seoul. Berhubung kita semua udah capek terbang dan ngurusin sepeda, kita mutusin buat langsung gowes aja ke penginapan. Begitu kita sampai di jalur 4 Rivers, kita langsung berdecak kagum. Gilak, lebar dan bagus banget jalurnya! Bayangin PCN-nya Singapore, tapi 2-3x lebih lebar. Sepanjang jalan ke Seoul pun happening banget. Banyak orang sepedaan, jogging, bahkan ada pasar malam segala. Yang ada kita bolak-balik berenti buat foto dan baru nyampe di penginapan kita jam 8 malam, 🥵.

20191017_175846

Begitu nyampe baru berasa capeknya. Abis terbang berjam-jam, masang sepeda, muter-muter cari bengkel, trus gowes ke Seoul dengan sepeda sarat muatan. ENCOK, hahahahahhaha. Abis selesai mandi dan makan, kita langsung oles-olesan counterpain trus langsung nggeletak tidur. Acara besok biarlah kita pikirin besok paginya aja, hahahahahahahaha….

*light off*

Daily · Furkid

Kepo Maksimal


Udah lama nggak cerita soal kambings ya.

Gue gak inget deh pernah nulis di sini apa nggak tentang betapa kepo-nya si Dexter. Gue baru sadar kalo ini anak kepo tuh pas dia suka ngintip-ngintip di Jendela. Jadi kalo dia denger ada suara-suara mencurigakan di luar, dia bakal naik ke sofa (kebetulan sofa gue nempel jendela) trus dia ngelongok keluar. Persis kayak tetangga kepo dah kelakuannya. Nah masalahnya kelakuan dia ini suka bikin orang jantungan, hahahahahha. Ya gimana gak jantungan coba, lo lewat bawah jendela trus berasa ada yang ngeliatin. Begitu nengok, ada muka item & mata melotot muncul dari sela-sela kusen, hahahahahhaa. Tenant gue sampe suka shock pas awal-awal tinggal bareng kita, hahahahahahah.

Dia juga suka kepo sama orang di kamar mandi. Berhubung kamar mandi gue kan ada di dalem kamar ya, kalo gue atau SN mandi, kita jarang banget nutup pintu kamar mandi. Cukup tutup pintu kamar aja. Nah biasanya kan Dex ada di kamar juga tuh pas kita mandi. Dia suka kebiasaan ngecek ke kamar mandi kalo kedengeran suara air nyala. Karena pintu kamar mandinya gak ditutup, dia kan tinggal ngelongok aja buat ngecek siapa yang lagi mandi. Abis itu ya udah, dia pergi. Gue pikir sih dia cuma ngecekin kamar mandi kita doang. Ternyata dia juga ngecek kamar mandi belakang yang cuma dipake sama tenant kita dong.

Waktu itu tenant kita pernah nanya ke gue, “lo tadi ngetok kamar mandi?”. Karena gue nggak ngetok, ya gue bilang nggak. Trus kita bingung karena tenant gue bilang tadi pas dia mandi kayak ada yang dorong-dorong pintu kamar mandinya. Belakangan gue baru ngeh kalo ternyata itu kerjaannya Dex! Jadi pas dia liat pintu kamar mandi belakang ketutup, dia suka dorong pake moncongnya. Cuma karena kekunci, ya gak kebuka dong pintunya, jadi dia dorong-dorong beberapa kali sampe dia nyerah sendiri, hahahahhah.

Kalo tenant gue lagi ngobrol atau nelpon di kamar juga Dex suka nongkrongin di depan pintunya sambil nguping. Lucu banget. Beneran keliatan kayak orang nguping, trus bentaran kepalanya miring-miring ke kanan kiri gitu, hahahahahaha. Gue suka video-in trus gue kirim ke tenant gue. Nggak lama dia bakalan buka pintu trus ketawa-ketawa sendiri liat Dex.

Trus kalo kita pulang bawa tentengan pun gak selamet juga dari kekepo-an dia. Sampe ada istilah ‘Customs Check’ di rumah gara-gara tiap pulang bawa tentengan harus nunjukin dulu ke Dex isi tentengannya, hahahahahah. Kalo gak dikasih liat, ntar dia tarik itu kresek pake moncongnya, trus dia masukin kepalanya ke dalem kresek. Nyebelin dah, hahahahahah.

Untung aja ganteng dan gemesin, jadi gapapalah kepo… paling dicubit dikit pantatnya sama mamanya, hihihihiihhihi.

Daily · Furkid

Cakep-cakep Kok Namanya Scallop


Beberapa tahun yang lalu kita ketemu sama Aunty yang lagi bawa jalan anjingnya di deket blok kita. Anjingnya dia jenis Golden Retriever. Cakep banget deh. Sheldon aja sampe kebat-kebit ngeliatinnya, hahahhahahaha.

Pas kenalan, Auntynya bilang kalo nama anjingnya itu ‘Scallop’. Gue sama SN sempet liat-liatan sambil nahan ketawa. Yaelah Aunty….masa anjing cakep begitu dikasih nama Scallop. Gak sekalian ‘Abalone’ aja gitu? Lebih mahal kan, hahahahaha.

Sejak saat itu, tiap kali liat Scallop, kita bakal manggil, “Halo Scallooooooop! Good girl!”.

Belakangan, Aunty-nya udah jarang bawa Scallop jalan. Dia lebih sering dibawa jalan sama Mbak-nya. Orang Indo juga, namanya Mbak Isah. Nah kalo ketemu, kita kadang suka ngobrol juga sama Mbak Isah-nya. Sambil main-main sama Scallop.

Sekali waktu, SN ketemu sama Mbak Isah & Scallop pas bawa Sheldon jalan pagi. Seperti biasa langsung disamperin dong. Pas nyampe ke deket Scallop, SN nyapa dia, “Halo Scallop…good girl nggak? Scallop good girl?”. Trus tiba-tiba si Mbak Isah nyeletuk….

“Mas, namanya SCARLET mas, bukan SCALLOP”

DOEEEEEEEEEEEEEEEEENG, hahahahahahahahha. SN sampe melotot pas denger.

“LAH? SELAMA INI SAYA PIKIR NAMANYA SCALLOP!!! Aunty-nya bilang Scallop kok!”

“Bukan mas, Scarlet…”

“Yaaaaaaaah, berarti saya salah denger doooong. Aduh, maap ya Scarlet. Pantesan saya bingung kenapa cakep-cakep kok dikasih nama Scallop sama Aunty, hahahahahah”

Abis itu kan SN cerita ke gue ya. Gue juga kaget karena gue yakin banget gue dengernya tuh SCALLOP, bukan SCARLET. Ya masa berduaan salah denger kan? Trus akhirnya kita mikir-mikir lagi. Aunty-nya kan udah tua, orang Chinese, kayaknya sih lidahnya gak bisa nyebut Scarlet dengan benar. Jadi instead of nyebut Scarlet, dia bilangnya “Skelet”. Yang mana di kuping kita berdua kedengerannya jadi Scallop, hahahahhaha

Kasian bener sih Scarlet…nama cakep-cakep berubah jadi SCALLOP, huahahahahah. Maapkan kami yang rada budeg ini ya, hahahahahha.